Kalau Itu Janji-Nya

Lama tidak mencoret. Malah aku bagai kehilangan kata, kemuflisan ayat untuk mengambarkan apa yang terakam di layar hati. Memang dalam hidup ini, aku paling takut pada KeHiLaNgAn. Tak kisahlah apa... asal namanya HiLaNg, seboleh mungkin aku cuba elakan dari ia hadir sebagai tetamu di dalam perjalanan hidupku. Tapi sebagai insan kerdil, sedaya manalah kudrat yang aku ada untuk menolak takdir dalam ketentuan. Lantas akhirnya pasrah menjadi landasan terakhirku.

Tanggal 18 November 2010, kala insan lain mungkin sedang melayan lena dengan mimpi indah yang bertamu, di sebuah katil seorang insan bertarung dengan sakaratul. Kami yang berada di rumah entah mengapa dihambat ngantuk sepasang mata lantas terlena atau dilenakan seketika. Itulah kuasa-Nya dan mungkin juga permintaa dan doa seorang ibu agar kepulangannya kepada sang pencipta tidak diratap dengan airmata. Bila terjaga, bonda sudah kaku. Rohnya sudah meninggalkan jasad lantas berlalu menuju ke alam sana. Terlalu mudah dan rasanya amat pantas kerana bila tangan yang tiba-tiba terjaga merayap ke segenap tubuh itu, kepanasannya masih mampu dirasai. Ya tuhan... terima kasih kerana mengambil mak dengan keadaan yang tidak menyukarkan. Biarpun sejak Syawal yang lalu, kami sekeluarga bagai disentak bila mendapat pengesahan bahawa mak mengidap BrEaSt CaNCeL stage 4 advance yang sudah makin menular ke seluruh tubuhnya. Malah kami sekeluarga cuba lakukan segala yang terbaik untuk dirinya sementara masih ada sisa waktu yang KAU izinkan buat kami menyumbang bakti terakhir. Masih jelas pada minggu kedua akhir giliran aku menemani Mak di rumah. Aku sempat menggosok kakinya bila dia mengadu mengalami rasa lenguh malah tangan ini sempat juga menggosok perutnya yang dah makin mengeras. Aku jadi kaget bila mak tiba-tiba merebahkan kepalanya di pangkuanku. Mungkin juga kala itu dia sudah tahu waktunya makin hampir. Tiada yang dapat mengambarkan sebuah perasaan yang diulit duka dalam lara. Apa sahaja kesempatan yang masih bersisa tetap digunakan. Memandikan jenazah mak merupakan pengalaman yang tak mungkin mampu diungkap. Sesuatu yang cukup afdal andai semua anak-anak mampu melakukannya untuk ibu masing-masing. Sekuat manapun sekeping hati, rapuh juga bila melihat mak mula dikafankan. Airmata jatuh berderai lebih-lebih lagi bila kesempatan terakhir mengucup wajah mak kami lakukan secara bergilir-gilir. Apapun moga roh Mak sejahtera di sana bersama orang-orang solehan di sisi-Nya. Amin...

Al-Fateha buat Arwah Mak...

2 Ulasan:

  umi ameer

November 25, 2010 at 10:12 AM

takziah..
sedih membacanya, tentu lebih sedih menanggungnya..

  caluk@cencaluk

December 6, 2010 at 6:01 PM

al-fatihah