Sneak Peek two: Ungkapan Rahsia Hati……

Ungkapan Rahsia Hati bakal menemukan kita dengan empat watak yang sama-sama menyokong di antara satu sama lain dalam sebuah perjalanan atas pentas yang sudah tersedia yakni sebuah kehidupan. Terjerat dalam rasa hati dan cinta bukan satu perkara yang boleh kita anggap enteng atau sering dirasa remeh. Ianya boleh menjadi kemelut dalam sebuah perasaan andai terus terpendam dan dibendung. Inilah yang mungkin akan dirasa dalam Ungkapan Rahsia Hati. Bagaimana Nurul Izzah yang sentiasa cuba mendominasi hati dan dirinya dalam menghadapi segala situasi dan dugaan dengan cara tersendiri. Biarpun adakala dia seakan diapung dan terapung dalam hijap luka dan pilu yang sentiasa tersembunyi disebalik sejalur senyuman. Begitu juga dengan kemelut Idham Aizuddin dan Shaiful Ikmal. Keegoan dan kealpaan dalam dhaif dan khilaf membuatkan penyesalan dan kekecewaan menjadi hadiah yang terpaksa mereka terima bila kesedaran mula menjelma di dalam diri.

‘Dalam hening dakapan malam, entah mengapa hati ditamu resah. Di pesada mana harusku humban segalanya?Gelisah dan gundah yang memalu laksana gemersik irama sebuah okestra memainkan simfoni resah mengiringi lagu yang bergema dari sekeping hati…..’

Nurul Izzah – Hati yang luka cuba dirawat. Berdiri semula digelanggang cinta biarpun keyakinan yang ada pada dirinya masih goyah untuk menggapai kebahagiaan. Namun dia tetap cuba berusaha melontar segala kenangan pahit yang pernah dirasai sejauh mungkin. Tidak mahu terus dibelenggu dan membiarkan diri terbelenggu. Moga kali ini cinta yang dipersembahkan bisa kekal selamanya. Sayangnya hati yang pernah luka, robek kembali membuakkan darah kecewa. Mengapa setia dan jujur dikhianati kecurangan… Mengapa terlalu murah harga sebuah janji pada pengucap penuh dusta milik seorang insan bergelar lelaki?

Idham Aizuddin – Aku khilaf dalam alpa keseronokan dan kenikmatan yang aku cipta dari kepalsuan padangan mata. Aku mengejar bidadari yang hanya ingin menemani dan mengulit kesenangan yang aku miliki. Aku lupa pada nilai kasih sayang dan kesucian cinta lantas tegalah aku menjadi perobek pada luka yang telah sedia ada. Maafkan aku kekasih justeru aku adalah seorang lelaki yang tidak tahu menghargai segala yang aku miliki selama ini…..

Shaiful Ikmal – kedhaifku menilai hati dan perasaan mu membuatkan aku akur pada sebuah ketentuan. Dalam ego dan keraguan aku biarkan dirimu terkontang kanting tanpa sebarang pegangan biarpun di hati sudah ada rasa yang mengacah. Benih kasih yang mula memutik tanpa ku baja akhirnya musnah.

‘Nurul, maafkan Ikhmal di atas segala yang telah Ikhmal lakukan terhadap Nurul. Mendera perasaan dan hati Nurul dengan sikap ego Ikhmal.

I thought love was just a mirage of the mind,
it's an illusion, it's fake, impossible to find.
But the day I know you, I began to see,
that love is real, and it exists in me.’

Shaiful Zahari - ‘I love you more than yesterday… more than last week… more than last months… and more than a year. I love you more than what you think and the words mean of……’ tapi aku tersepit antara cintaku padamu dan sayangku terhadap keluarga. Aku harus mencatur keputusan, meski aku sedar satu keputusan itu adalah kekecewaan maha hebat buatmu.

‘Melukakan hati Zaza samalah seperti abang melukakan hati abang sendiri. Namun, apa daya abang? Abang berada di dua persimpangan. Antara kasih abang pada keluarga dan cinta abang pada Zaza. Abang tidak mahu menghampakan kedua-duanya, tapi untuk memilih satu di antara keduanya... abang tidak berdaya, Zaza. Kerana itulah abang fikir cara terbaik yang dapat abang lakukan adalah pergi membawa hati.’

Hidup ini indah, biarpun kita tak dapat apa yang kita mahuakan. Terkadang ditinggalkan dipertengahan jalan sebuah perhubungan. Kita terpaksa mencari arah untuk terus melangkah meski sakitnya hanya tuhan yang tahu. Namun berbekalkan redho dan pasrah dalam takdir dan ketentuan-Nya, kita tetap bangun terus berusaha untuk bertatih hingga melangkah kembali mengikut arus sebuah kehidupan justeru kita sedar dalam kita berusaha sesungguhnya hala tuju sudah tersedia dalam ketetapan. Mungkin diberi-Nya kita merasakan kesilapan dan kesalahan sebelum memberi bahagia dalam rahmat dan nikmat selamanya…..

‘Atas Nama Cinta, langkah ini ku hanyun. Mencari kemaafan dari sekeping hati milikmu yang pernah terluka di ku lukai. Biarpun aku terpaksa menghirup kemarahan dalam cangkir kebencian darimu, akan aku rela meneguknya. Sesungguhnya Atas Nama Cinta ini, aku yakin seungkap rahsia yang terpendam di hatimu adalah lirik pada lagu rahsia hatiku yang sudah siap teriring bersama melody kasih kita…’



Ucapkanlah kasih
Satu kata yang kunantikan
Sebab ku tak mampu membaca matamu
Mendengar bisikmu

Nyanyikanlah kasih
Senandung kata hatimu
Sebab ku tak sanggup
Mengartikan getar ini
Sebab ku meragu pada dirimu

Mengapa berat ungkapkan cinta
Padahal ia ada dalam rinai hujan
Dalam terang bulan juga dalam sedu sedan

Mengapa sulit mengaku cinta
Padahal ia terasa
Dalam rindu dendam
Hening malam cinta terasa ada