Story-Mory

Ada beberapa story yang aku nak rangkumkan dalam N3 kali ni sebabnya aku tak pasti mood aku bagaimana. Eh! Bukan... bukan pasal ianya mengout-station walaupun mungkin boleh jugalah diambil kita, tapi ahhhh malas nak citer... jadinya biar aku perturunkan di bawah ini.

Nak salahsiapa...



Inilah rupa kereta aku... Well, petang tadi aku terlibat dengan kemalangan. Aku langgar orang... atau dengan kata yang lebih tepat dan memang tepat TeR-LaNgGaR. Nak salah siapa... Aku yang memandu dengan kelajuan 50kmsj atau si pelintas jalan yang tersangat pasti akan ketiadaan kereta dan dengan penuh lenggang Mak Limah melintas sambil kepala mungkin tengan 'WeNg' di himpit masalah kehidupan@rumahtangga... entahlah. Kejadian berlaku di Jalan Gombak. Yang paling aku geram sikap masyarakat Malaysia khususnya KaUm MeLaYu... bukan aku nak kutuk kaum sendiri tapi korang fikirlah sendiri selepas membaca apa yang aku coretkan ini. 'Woi! Buta ke.... tak nampak lampu dah merah. Yang kau redak juga speed kenapa?' Aku yang masih separa truama... terkedu... aku langgar lampu merah? Kalau betul macamana aku boleh langgar orang bukannya kereta yang sepatutnya datang dari arah yang satu lagi? Ek Eleh.. nasib aku truama, kalau tak sah-sah mamat yang konon nak tunjuk macho tu kena sedas laser dari aku. Sorrylah bro! Lu salah tempat mau tunjuk JaNtAnlah bila ada yang menyampuk. 'Bila masa pulak kakak ni langgar lampu merah. Masih kuning apa waktu dia jalan.' Hahahahaha nak aje aku hadiahkan gelak roller-coster bila lihat muka dia dah kelat. Tulah kalau dah gian sangat nak jadi pemerhati lampu trafic, registerlah kat mana-mana badan yang memerlukan khidmat lu. Tapi memang aku panik lebih-lebih lagi bila lihat kakak yang aku terlanggar tu terbaring. Masing-masing yang jadi pemerhati tak dipanggil dah mula hubungi ambulan, tunggu punyalah lama... 'Eh! jangan usik dia. Biar dia terbaring kat situ sampai ambulan sampai,' mamat yang konon jantan tu bersuara lagi. Akulah mamat ni.. ingat ni mangsa bunuh ke... atau rogol ke... yang nak kena cari atau dapatkan cap jari sipelaku. Akal letak kan punggung, tak kan nak biar kakak tu terlentang je kat tengah jalan, at least alihkanlah sikit ke tepi. Rasanya kalau korang yang lelaki tu angkat ramai-ramai, no hal punya. Ceh! Dasar gagal sivik. Aku kian di gera untuk bawa mangsa ke hospital, dan memang aku nak buat macam tu pun tapi cuba fikir tak kan aku nak bawa dengan kereta aku yang dah ditaburi kaca akibat cermin depan yang pecah! Apalah diorang ni. 'Saya boleh tolong awak bawa dia ke hospital, tapi awak kenalah bayar duit minyak kereta saya,' Salah seorang yang berada di situ bersuara. Ya Tuhan... ini manusia ke apa... dalam situasi macam ni pun masih nak ambil kesempatan. Woi! ingat ini kes kereta sapu ke atau memang selayaknya aku yang angkat penyapu untuk sapu jer muka brother yang mengeluarkan kata-kata yang langsung tak ada rasa kemalu-maluan tu. Aku geleng kepala... Mana perginya nilai kemanusiaan dalam diri masyarakat Malaysia... MasyaAllah... akhirnya seorang brother menawarkan khidmat. Maka si kakak yang tadinya asyik mengerang di masukkan ke dalam keretanya. 'Awak pun ikut sekali pergi hospital.' 'Hello, ingat saya nak lari ke? Saya tahulah, tapi saya kena tolak kereta ke tepi dahulu dan call family saya. Tak nak biarkan kereta saya dekat sini ni jer,' kali ini aku dah bersuara. Walaupun aku perempuan dan majoriti yang mengerumuni tempat kejadian adalah lelaki, ingat aku takut sangat ke. Aku bukan jenis manusia yang tak ada hati perut mungkin macam korang. Akhirnya aku ke hospital bersama brother yang murah hati nak menolong. Lepas selesaikan urusan di hospital aku bergegas pulak ke balai Polis Jalan Tun S.H. Lee. Kemudian aku cari maklumat untuk hubungi sesapa sahaja yang mungkin kenal kakak tu. Alhamdulillah allah permudahkan, aku dapat contact adiknya dan bila aku jumpa dia yang datang dengan mak dia setelah pulang dari lihat kakak tu, barulah aku tahu kisah di sebalik sikap WeNg itu. Masalah dalam Masalah... Jadi... inilah natijah yang aku kena hadapi.. KeReTa AkU dan diri aku sendiri yang terkilis dek kaca bertaburan. Allah huakbar....


Aku nak ambil Award yang satunya dah berkurun di berikan dan satunya entah bila diberi kepada aku. Tak pasti sesungguhnya. Buat si pemberi award, terima kasih yang tak terhingga. Aku tak pasti layak ke aku menerima segala award ni... tapi orang dah bagi, aku angkut ajelah ke istana maya ni.

Yang ini datangnya dari Maira. Si comel lote yang cute


Nyatakan 6 fakta menarik tentang pemberi award ini :

Aku senang memanggilnya Maira, kelihatan manja berkongsi warna kegemaran. Manis senyumnya memikat pandangan, murah dengan gelak tawa yang pasti menghiburkan. Cukup pengasih berjiwa penyayang romantiknya pada si kekasih bukanlah satu kepura-puraan dalam mesra menerima kawan, teman, rakan taulan dan sahabat.

Setiap blogger mesti nyatakan 9 fakta mengenai diri sendiri :

Ha!!! 9 Fakta.... aduh! biar betul...

Menghitung hari detik demi detik dalam debar yang mencengkam jiwa, aku bukanlah sorang pujangga tapi jiwaku mudah tersentuh dengan sesuatu yang sukar untuk ku ungkap. Adatika aku lebih suka bersendirian bila insan-insan yang ada tidak mampu memahami diriku. Aku bukan seorang yang mudah mempamirkan emosi, tidak juga mudah mengutus kepercayaan dalam sesingkat waktu. Mengejar impian yang sudah sekian lama terpendam. Bersama keyakinan dan semangat aku yakin tak ada yang mustahil untuk digengam selagi usaha jadi tangga dan redo pada-Nya sebagai landasan. Aku dalam trauma...

Anda perlu memilih 10 penerima award dan describe tentang mereka


1) Ebriza Aminuddin (kerinduan mengilis perasaan. Membisu tanpa khabar buat aku tertanya-tanya akan keadaan dirinya kini)


2) Kak Mimie Afinie (Terima kasih sudi bercerita, mengizinkan aku berkongsi keceriaan dari kisah yang dibisikkan)


3) Mardina@Dina (karya pertamanya Senyum Arrisya buat aku kagun dengan bakat yang di milikinya. Keep on your good working. Moga kau berjaya)


4) Suzry (pengumpul novel yang rasanya dah melayakkan dirinya buka mini perpustakaan)


5) Teja Irzara (Gembiranya hatiku bila lihat dia kembali dengan Iris Cinta. Sweet cover seSweet pemiliknya)


6) Eny Ryhanna (Aku menanti Mentari Cinta dari mu)

7) Ifandhaluhzan (Udah lama kok Mba' nggak mendengar titipan khabar dari mu. Kayaknya kamu lagi repot mungkin. Apapun harap kamu sudi mampir lagi ke sini. Mba' kangan sama kamu)

8) AzRIN (dah lama kak pu3 tak dengar berita.)

9) Mersik (Pokcik yang tua sebelum waktu dan sering mengupdate aku untuk info Book Fair. TQSM)

10) Pada sesiapa sahaja yang mengunjungi Istana Kaca ku ini dan sudi menerima arward ini. Ambillah... kita kongsi bersama-sama.


Tepukan Amal Islam - dari mamat yang punya senyuman semanis gula tebu

Rehal Nuharis

Terima kasih dik... cumanya minta maaflah banyak-banyak. Tak daya nak senaraikan penerima. Apapun akak panjangkan pemberian adik ni pada sesiapa sahaja yang sudi untuk mengambilnya dari istana kaca akak dan bawa ke rumah mereka. Jadi buat pengunjung Istana Kaca ku, jangan malu jangan segan. Kita kongsi bersama-sama yer...

Story si Pengat Pisang



Saya teringin nak makan pengat pisang. Dekat sini mana nak cari... Itulah awal perbualan kami beberapa hari yang lalu. Ah! Haru mamat ni, aci mengadu aje kerjanya. Tulah, yang gatai pi jejauh tu awatnya... omel hatiku tapi tidak pulak ku zahirkan di ucapan. Iyerlah tak kan nak melesar, sat ni ada pulak yang terjun di Middle East tu. Erm, apa kata saya ajar awak buat dan awak buat sendiri di sana. Aku bagi cadangan yang entah boleh diterima pakai atau semanis gula di reject. Saya tak nampakpun pisang setelah hampir sebulan saya berada di sini. Adunya lagi. Dah gaya budak lima tahun nak makan ice-cream malaysia jer. Ah! Sudah... Tak kan awak maksudkan suruh saya post ke sana. Biar betul... Pitching suaraku tanpa sedar sudah naik. Dia tertawa. Tak apalah... awak buat dan niat makan untuk saya. Ujarnya perlahan. Boleh ke? aku bertanya bodoh. Dah sah-sah yang rasa sedap aku... yang rasa kenyang aku gak. Bukannya di takdirkan kami berkongsi tekak jauh sekali perut. Apada... Awak nak dengar satu cerita tak? tiba-tiba dia bertanya. Masa saya rasa teringin sangat nak makan pengat pisang tempohari, saya dapat satu idea. Saya buat pengat buah tamar, dia bercerita dengan bersulam tawa dan aku dah ternganga. Biar betul mamat ni... Dan untuk tidak menghampakan dia aku buat juga pengat pisang walau hakikatnya aku bukannya suka sangat makan benda ni tapi dah sah-sah aku yang kena makan dan nikmatinya....