Jangan jadi seorang yang EGO

Renungkan bingkisan ini....

Malam tadi kamu dan kawan baikmu bertengkar. Kamu membuat keputusan tidak mahu bercakap dengannya pada keesokan harinya. Dia senyum padamu, sebaliknya kamu mengetapkan gigimu kepadanya. Dia menceritakan perkara yang baik tentang kamu kepada kawan-wakan yang lain, kamu pula menyebarkan khabar angin perkara yang kurang baik mengenainya.

Dia cuba mendekatimu dan menegurmu, tapi kamu menolaknya ke tepi. Baginya kamu seorang kawan yang terbaik sedangkan kamu pula merasa dia seorang kawan yang paling teruk pernah kamu jumpa.

Dia pun menulis nota kepada mu dan menceritakan semula kenangan manis yang pernah dikongsi bersama. Kamu pula menulis semua saat buruk yang kamu ingat sepanjang bersamanya. Jauh di sudut hati, kamu sebenarnya masih mengasihi dan menyayanginya, tapi malangnya kebencian mula mengambil tempat.

Keesokan harinya kamu jumpa satu nota daripadanya:

DEAR My Sweet FRIEND,

Saya cuba memberitahu kamu semalam tapi kamu tak beri peleuang untuk saya bercakap. Saya cube beritahu kamu berita gembira tapi kamu takut untuk mendengarnya. Saya cuba untuk sensyum tapi kamu sambut senyuman saya dengan kebencian. Sekarang ini keadaan saya sangat teruk dan makin teruk.

Saya minta maaf sebab hari ini saya tak dapat berjumpa dengan kamu. Saya tulis surat ini semasa saya di hospital. Saya sudah kesuntukan waktu.

Saya minta maaf sebab terpaksa beritahu kamu sekarang. Saya minta maaf atas pergaduhan kita. Kamu memang seorang kawan yang hebat.

Saya janji saya akan sentiasa memerhatikan kamu.

Salam kasih sayang,
Dari saya yang akan sentiasa menyayangi dirimu.

Kamu pun bergegas ke hospital untuk meminta maf daripadanya, tapi hanya ibunya sahaja yang ada di situ.

Ibunya menekup mukanya dengan kedua belah tangan lantas menangis. Dia berdoa agar allah dapat mengembalikan semula anaknya tapi... dia sedar semua itu tak mungkin akan berlaku. Akhirnya ibu itu pasrah bahawa allah lebih menyayangi anaknya mengatasi kasih sayang yang ada di dunia ini.

Kamu sudah terlambat. Kamu b erharap dapat memberitahu kawan kamu itu yang kamu ingin sekali memohon maaf padanya tapi segala yang kamu harapkan tidak kan tertunai malah tak mungkin kesampaian justeru kawan kamu sudah kembali kepada-Nya. Kamu mula menangis lantas menyesali segala perbuatan kamu selama ini. Membiarkan keegoaan mengatasi segalanya dan meranapkan kasih sayang kamu berdua.

Pengajarannya:

Dalam sebuah persahabatan ada masa naik dan tutun. Kadangkala kita perlu meminta maaf walaupun mungkin kita merasa kita tetap berada dipihak yang benar. Tiada salahnya kalau kita mengalah untuk sesuatu yang boleh mendatangkan kebaikan yang berpanjangan dalam sebuah persahabatan. Jangan sekali-kali menunggu orang lain menuturkan dahulu sebab kita tak akan tahu apa yang akan terjadi pada keesokan harinya.

Renungkan......

Kawan yang paling baik ialah seseorang yang anda boleh duduk di dalam buaian dan berbuai brsama tanpa berkata apa-apa pun dan kemudian berjalan pulang dengan perasaan bahawa itulah perbualan yang paling hebat yang pernah dialami.Memang benar yang kita tidak akan tahu apa yang telah kita punyai sehinggalah kita kehilangannya dan juga benar bahawa kita tidak tahu apa yang kita rindukan sehinggalah 'ia' datang.

Sahabat yang beriman ibarat mentari yang menyinar. Sahabat yang setia bagai pewangi yg mengharumkan. Sahabat sejati menjadi pendorong impian. Sahabat berhati mulia membawa kita ke jalan Allah

"Uquwwah itu... bukan terletak pada pertemuan, bukan pada manisnya ucapan di bibir TETAPI.. pada ingatan seseorang terhadap SAHABAT yang dianggap SAUDARA dalam DOANYA yang tak akan putus…..dan tidak pulak menganalisa aib atau dhaif yang dimiliki oleh orang yang dianggap sebagai SAHABAT……."