Satu penghargaan

Sekadar pengahargaan yang aku rasa teramat kecil yang boleh aku berikan buat insan-insan ini... tanpa sokongan mereka rasanya tak ada sesiapa pun yang kenal garapan Puteri Imaneisya... tak siapapun yang akan baca jauh sekali memiliki hasil nukilannya. Ilham yang diberikan oleh-Nya untuk dianyam dan disempurnakan menjadi sebuah novel. Dari itu aku nak rangkumkan ucapan terima kasih buat sekelian yang ada...

Azmil - Dorongan diberikan tanpa kata... cuma dari perlakuan aku sedar impian dan cita-cita ku ini semakin di restui. Rasanya tanpa dirinya, pergerakkan akan kaku. Haluan dan langkah ku pasti akan membuatkan aku mengutip buah langsat dalam sebuah kesesatan pastinya. Terima kasih atas segala pertolongan dan bantuan dalam merealisasikan tiap yang aku lakukan.

Raizal... seorang sahabat dan teman yang sering bersedia berkongsi apa sahaja. Sentiasa memotivasi dan memberikan semangat agar jangan kenal erti putus asa dalam apa jua yang dilakukan. Padanya gagal yang pertama adalah pengajaran untuk memperbaiki kelemahan untuk jadi yang lebih baik dan terbaik di masa depan. Terima kasih atas segalanya... aku tak mampu membalas kebaikan yang telah diberi dan dihulurkan selama ini. Moga allah limpahkan rahmat dalam kasih sayang-Nya buat dirimu.

Trisya... aku bangga punya sahabat yang sentiasa bersedia berkongsi duka dan suka. Air mata yang pernah hadir tanpa mengira ria atau sendu. Kita kongsi segala cerita, kita kongsi segala peristiwa malah kita kongsi idea untuk hasil yang lebih sempurna. Tanpa kau, rasanya aku tak mampu berdiri dengan teguh, pasti semangat dan sokonganmu memberikan lebih keyakinan untuk aku terus melangkah. Thanks my dear... tiada kata yang dapat menggambarkan betapa aku terlalu bersyukur punya sahabat seperti mu.

RoY - Kita pernah ditakdirkan berkongsi cerita, kita pernah di takdirkan berkongsi tawa malah kita juga ditakdirkan berkongsi duka. Segala yang terpendam tak mungkin menjadi penyelesaian pada sebuah permasalahan. Kita tambah dewasa dengan segala dugaan. Moga dirimu sentiasa sukses dan bahagia dengan cara dan hala tuju yang kau pilih. Thanks once again.

Aku juga sedar tanpa insan ini mana mungkin Sebuah Ungkapan Rahsia Hati mampu dimiliki oleh pembaca yang sudi. Insan yang pertama kalinya membaca manuskrip yang datangnya dari seorang yang kosong dan tak tahu apa-apa seperti aku, malahan format juga tonggang-langgang. Demi merealisasikan sebuah impian, kesabarannya banyak memainkan peranan. Menegur dan mengkritik untuk menyedarkan aku supaya jangan syok sendiri dengan apa yang dihasilkan. Memberi tunjuk ajar dan mencurahkan ilmu yang dimilikinya tanpa rasa kedekut. Biarpun namanya sudah gah di pesada penulisan tanahair, namun dia tetap sudi berkongsi apa yang dia tahu. Sesungguhnya aku tak akan melupakan jasa baik yang telah disalurkannya selama ini hingga aku mampu tersenyum dengan terhasilnya Kasih Ini Milik Kita yang kini sudah berada di pasaran. Orang sudah mengenali tulisan Puteri Imaneisya, and the thousand of thanks goes to...


Begitu juga pada sekelian yang sudi membaca garapan nukilan ku, tanpa kalian, aku bukan sesiapa... tanpa kalian, mana mungkin impian dan cita-citaku gapai malah tanpa kalian aku tetap menjadi seorang yang mencoret di dada lautan terbentang bertintakan hembusan bayu. Terima kasih buat semuanya....